Banyumas Juara 2 Indeks Daya Saing Daerah, Kategori SDM

Banyumas Juara 2 Indeks Daya Saing Daerah, Kategori SDM

SEMARANG (suarasiber.co.id) – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyerahkan penghargaan kepada 14 kabupaten/ kota pemenang Indeks Daya Saing Daerah (IDSD) dan tiga pemenang Kreativitas dan Inovasi Masyarakat (Krenova) 2021. Penyerahan penghargaan dilakukan di Grhadhika Bhakti Praja, Kamis (25/11/2021). Kreasi dan inovasi tersebut nantinya akan terus dikembangkan menjadi produk yang dapat dikomersilkan.

14 kabupaten/ kota penerima penghargaan IDSD tersebut adalah Kota Surakarta, Kota Semarang, Salatiga, Kota Pekalongan, Wonogiri, Sragen, Kabupaten Semarang, Rembang, Purbalingga, Pati, Kudus, Kendal, Banyumas dan Batang. Kabupaten Banyumas meraih Juara 2 pada Kategori Sumber Daya Manusia.

Selain itu salah satu warga Banyumas Teguh Waluyo juga menjadi Juara 1 kreatifitas dan inovasi masyarakat (Krenova). Teguh Waluyo adalah warga Desa Darmakradenan Kecamatan Ajibarang yang berhasil membudidayakan madu klanceng. Ia bersama 32 warga lainnya membudidayakan lebih dari 3.000 koloni lebah madu klanceng.

Bupati Banyumas Achmad Husein mengatakan, untuk bisa bersaing diperlukan kreativitas dan inovasi. Tidak hanya dari pemerintah atau pemerintah daerah, melainkan juga dari masyarakat.

“Alhamdulillah untuk IDSD (Pemkab) Juara dua dan kreatifitas dan inovasi masyarakat (Krenova) atas namae Teguh Waluyo juara pertama, kategori kearifan lokal,” katanya.

Bupati Achmad Husein mengatakan, penghargaan tersebut merupakan bentuk kepedulian pemerintah provinsi terhadap kabupaten/ kota maupun masyarakat, yang telah berhasil melakukan inovasi kreasi.

“Mas Teguh luar biasa. Siapa yang nyusul, Banyumas orangnya banyak yang pandai berinovasi,” lanjut Bupati

Sementara Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan penghargaan yang diberikan untuk meningkatkan daya saing dari Kabupaten/kota dan masyarakat.

“Ini kita kasih pernghargaan kepada mereka yang berhasil melakukan kreasi inovasi. Sehingga ada daya saing dari kabupaten/kota dan dari masyarakat, yang ternyata temuannya cukup banyak,” tuturnya.

Diharapkan, temuan kreasi inovasi tersebut menjadi ruang yang bisa menyelesaikan persoalan yang melibatkan berbagai pihak.

“Kenapa perlu kreasi inovasi? Karena menyongsong era 5.0. Itu sebenarnya komunitas itu bisa menyelesaikan sendiri. Memadukan berbagai kekutan, sumberdaya, termasuk teknologi informasi digital untuk menyelesaikan persoalan. Nah, ternyata banyak kabupaten/kota ini yang hebat-hebat. Bahkan tadi ada bagian masyarakat yang terlibat dan hasilnya cukup bagus, dan kita kasih penghargan pada mereka,” tandas Gubernur Ganjar Pranowo. (Pemkabbms/TA)

Mari Berbagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *