Momentum HGN ke-76 Tahun, Wabup Serang harap Kuantiti dan Kualitas Ditingkatkan

Momentum HGN ke-76 Tahun, Wabup Serang harap Kuantiti dan Kualitas Ditingkatkan

KAB. SERANG (suarasiber.co.id) – Wakil Bupati Serang Pandji Tirtayasa menghadiri peringatan Hari Guru Nasional (HGN) dan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) ke-76 tingkat Kabupaten Serang. Pandji berharap pada momen tersebut, para guru bisa lebih meningkatkan lagi baik kuantiti maupun kualitas lulusan.

“Harapan saya tentunya pengabdian yang luar biasa selama 76 tahun ini akan bisa lebih di tingkatkan lagi khususnya kepada kuantiti, dan kualitas lulusan,”ujar Pandji kepada wartawan usai memberikan sambutan di Marbella Hotel Kecamatan Anyer pada Kamis, 25 November 2021.

Karenanya, sebut Pandji, keberhasilan seorang pendidik atau seorang guru di ukur sampai sejauh mana kualitas lulusan yang didiknya itu maupun kuantitasnya yang di didiknya itu. “Kualitasnya bagus tapi jumlahnya sedikit boleh dikatakan kita belum berhasil, tapi kuantitinya banyak tapi kualitasnya rendah juga itu kurang bagus,”katanya.

Oleh karenanya, Pandji mendorong kepada para guru untuk lebih meningkatkan kinerjanya, untuk meningkatkan pengabdiannya bagi negara dan bangsa. “Karena para pejabat pemerintah, tokoh-tokoh bidang ekonomi, tokoh politik, pengusaha itu adalah hasil didikan para guru, gak mungkin mereka langsung jadi orang sebelum melewati proses pendidikan dari mulai SD, SMP dan selanjutnya,”terang Pandji.

Kemudian ditengah pandemi covid-19 saat ini menjadi kendalanya yang luar biasa dalam proses belajar mengajar, dalam proses pengabdian para guru tentunya ini harus di cari jalan keluarnya. “Harus di cari peluang-peluang baru agar kuantiti maupun kualitas anak-anak produk lulusan dalam jumlah yang sesuai dengan harapan,”ucap Pandji.

*Ditempeleng Guru*

Pandji mengimbau kepada keluarga siswa kalau pun guru melaksanakan sanksi siswa apakah itu dalam bentuk sentuhan fisik dan sebagainya ini adalah bagian daripada mode pendidikan. “Saya bisa begini pernah di tempeleng guru. Pernah di tempeleng guru. Demi Allah saya pernah di tempeleng karena saya nakal, tapi dengan begitu saya akan bisa berubah,”kata Pandji mengenang masa sekolahnya.

Dia menegaskan, guru mendidik tidak langsung kepada dengan cara keras namun dimulai dengan cara halus, setengah kasar, dan kasar. Jadi, kalau seandainya dengan cara halus, setengah kasar, kasar namun siswa masih begitu tidak lain guru harus memberikan sentuhan. “Sentuhan fisik apakah dengan di jewer atau di tepak tangannya,”ucap Pandji.

Oleh sabab itu, Pandji meminta kepada para orang tua siswa jangan sampai setiap ada masalah selalu melapor dan di mempidanakan. Dia mengkhawatirkan jika selalu demikian profesi guru jika selalu di pojokan, di sudutkan setiap ada masalah orang tidak mau lagi menjadi seorang guru.

“Itu yang saya khawatirkan. Kita harus berikan perlindungan hukum kepada para guru, dan ini sudah kita lakukan. Pemda Kabupaten Serang ketika ada guru dipermasalahkan karena mode pendidikan kita akan bela,”tegas Pandji.

Pada kesempatan tersebut, Pandji Tirtayasa atas nama pribadi menyumbangkan dalam bentuk uang sebesar Rp10 juta untuk pembangunan Gedung PGRI Kabupaten Serang. “Tidak seberapa hanya Rp10 juta, tidak seberapa dari dana yang dibtuhkan sebsar Rp7 miliar,”tutur Pandji.

Hadir pada kesempatan tersebut Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud), Asep Nugrahajaya, Sekretaris Dindikbud, Aber Nurhadi, Ketua PGRI Kabupaten Serang, Janjusi dan ratusan guru se Kabupaten Serang, serta unsur muspida.

Ketua PGRI Kabupaten Serang, Janjusi mengatakan, di usis ke 76 tahun PGRI bertemana “Bangkit guruku, Maju negeriku,, Indonesia tangguh, Indonesia tumbuh” bisa hadir mewarnai peningkatan kualitas sumber daya manusia sebagai organisasi perjuangan, ketenagakerjaan.

“Maka, PGRI di usia 76 tahun punya tanggung jawab moral untuk bagaimana PGRI selalu berupaya untuk meningkatkan kapasitas dan profesional anggota dalam rangka mendukung tugas pokok dan fungsinya sebagai pendidik dan tenaga kependidikan,”ujarnya.

Dia berharap, kepada para guru untuk lebih terus berupaya menempatkan dirinya untuk meningkatkan profesionalitas. Sehingga, tujuan pendidikan nasional yang mengarah kepada pembentukan karakter serta didik memiliki tanggung jawab. “Tanggung jawab bisa terwujud, punya skill keterampilaan yang di sesuaikan dengan tuntutan dimana mereka berada,”ucap Janjusi.(*)

Mari Berbagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *